12 Januari 2020 Oleh heri 0

BELAJAR TIDAK HARUS DI DALAM RUANGAN

KKN Mahasiswa STAIG Mengenalkan Belajar Luar Ruangan Di SD Desa Tanggungharjo

Mencari teknik pembelajaran untuk siswa Sekolah Dasar (SD) memang memerlukan pemikiran tersendiri. Ibaratnya sebuah taman, siswa SD harus belajar dengan sangat menyenangkan.

Kegiatan belajar mengajar juga harus dilaksanakan secara optimal agar mencapai tujuan pembelajaran yang diinginkan, kemudian tujuan pengajaran akan berjalan aktif apabila peserta didik berusaha aktif mencapainya.

Belajar di luar menjadi pilihan untuk para siswa SD ini, agar pembelajaran menjadi disukai oleh siswa dan menghasilkan produk yang baik karena pembelajaran tidak dipaksakan atau terpaksa.

Banyak sekali teknik pembelajaran yang dikenal dalam pendidikan. Teknik pembelajaran sebagai jalan atau alat. Media yang digunakan guru untuk mengarahkan kegiatan peserta didik ke arah tujuan yang ingin dicapai. Pengajaran yang dipilih haruslah sesuai dengan pelajaran yang digunakan seirama dengan pendekatan yang digunakan.

Outdoor Study (Pembelajaran di luar kelas) dipilih sebagai teknik yang cocok untuk pembelajaran siswa SD karena proses pembelajaran siswa harus benar-benar menyenangkan sehingga siswa betah untuk belajar. Hal ini menjadi salah satu upaya terciptanya pembelajaran yang terhindar dari kejenuhan, kebosanan, dan persepsi belajar hanya di kelas.

Pembelajaran di luar kelas menggunakan beberapa metode seperti, penugasan, tanya jawab, dan belajar sambil melakukan atau mempraktekkan situasi belajar sambil bermain .

Kelebihan belajar di luar kelas adalah:

1. Mendorong motivasi belajar .

Karena menggunakan seting di luar kelas, memandang langit, awan dengan pohon-pohon hijau , situasi alam, maka menimbulkan kegembiraan dan kesenangan,

2. Guru mampu menciptakan eksplorasi, menjadikan belajar seperti bermain.

Karena ruangnya berdekatan dengan alam, maka memungkinkan terciptanya eksplorasi di alam dengan inspirasi keadaan luar kelas.

3. Pembelajaran di luar kelas adalah pembelajaran konkrit. Siswa dihadapkan benda-benda yang nyata, tidak teoritis seperti menghadapi buku pelajaran.

Bila di dalam kelas siswa hanya berkutat dengan buku, di luar kelas bisa menjadi tempat menciptakan benda-benda konkrit yang teorinya ada di buku.

4. Mengerjakan aktifitas fisik dan kreatifitas karena menggunakan strategi belajar sambil melakukan pekerjaan.

Siswa menjadi sehat karena melibatkan aktifitas fisik. Juga, mereka menjadi kreatif karena di luar kelas itu dituntut untuk mengerjakan sesuatu.

Meskipun memerlukan perhatian ekstra dari guru pada saat pembelajaran dan gurupun juga akan ekstra energi, namun guru akan merasa puas hati dan puas badan. Puas hati karena mengadakan pembelajaran kongkrit. Puas badan karena secara fisik bergerak semua, mengeluarkan keringat, membakar lemak.CopasKompasiana